Siapa Dia Di Hati Kita?

Bila ditanya siapa yang paling kita cintai, pasti jawapannya adalah Allah.
Malangnya cinta itu bukan sekadar pemanis bicara atau hebat pengakuannya,
hakikatnya adalah sejauh mana kita membuktikan kita cinta kepada Dia.

CINTAILAH ALLAH SEJUJURNYA, SEPERTIMANA RASULULLAH
S.A.W MENCINTAI RABBNYA. ALANGKAH INDAH! LEBIH DARI BIASA,
MENUTURKAN CINTA SEBENAR-BENARNYA.

Jika keluh kesah kita diceritakan kepada ibu sambil menangis seperti anak kecil,
menangislah pada Allah untuk ketika ini.

Jika bahagianya kita dikongsi bersama sahabat-sahabat sehingga tidak lepas senyum dari bibir, kongsikan juga pada Allah sambil tersenyum sendiri.

Hakikatnya, adakah ada di antara kita yang benar-benar melayani Allah seperti dia melayani insan yang dia cintai?

Sanggup menghabiskan masa berjam-jam untuk berdialog dengan insan teristimewa.
Tapi…
Berapa jam dalam sehari kita peruntukkan untuk berdialog dengan Allah?

Adakah lima minit selepas selesai solat fardhu adalah satu-satunya masa kita berdialog denganNya?

Adakah lima minit itu adalah masa yang cukup berkualiti untuk kita persembahkan kecintaan yang sewajarnya?

Tahu tak, apakah di antara perencah cinta dan kasih sayang?
Ianya adalah percaya dan memberi masa.
Dengan percayalah kita akan sentiasa tercari-cari Dia,
Dan semakin banyak komunikasi dan masa terluang antara keduanya,
Itu adalah permulaan bagi sebuah cinta.

Berapa lama sudah kita menipu diri kita sendiri?
Mengatakan cinta teragung kita adalah Allah.
Tapi sikit sekali kita berbagi masa dan berkomunikasi denganNya.
Apatah lagi tahapan percaya kita pada Dia?
Allah sedikit sekali….
Kalau tidak, masakan apa yang berlaku dalam sehari-hari hidup kita,
bukan Dia yang pertama kita cari?

Tapi setelah penat mencari-cari tapi masih tidak ketemu,
waktu itulah kita akan pulang pada Dia.

Walaupun kita tidak pernah terlambat untuk pulang pada Allah,
Sejujurnya aku tahu kita semua mengerti bagaimana sakitnya menjadi pilihan kedua.Jika Allah bukan pertama yang kita cari dalam hidup kita,
Bagaimana mungkin kita menjadi yang pertama pada pandangan Dia?

Carilah Allah hatta sekecil-kecil perkara,
“Ya Allah, ke mana agaknya aku perlu makan malam hari ni?”
“Ya Allah, pergi program atau siapkan assignment?”
“Ya Allah, aku nervous nak present hari ni!”
“Ya Allah, hari ni aku baru dapat anak buah baru!”
“Ya Allah, penatnya aku hari ni…”

Ini kan dialog kita seringkali ucap pada orang yang kita sayang…
Nah.. cuba cerita pada Allah pula.
Tak perlu tadah tangan, hanya sekadar lintasan hati juga sudah memadai.

Dan tuturkanlah perkataan kamu dengan perlahan atau dengan nyaring, (sama sahaja keadaannya kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada.” [Al-Mulk: 13]

Kita seringkali terasa tiada jawapan yang aku peroleh sekiranya berdialog dengan Allah.
Hakikatnya…
Ketenangan hati yang kau dapat hari ni atas pilihan engkau…
Adakah engkau sedang menafikan siapa Pemberi nya?Jalan yang engkau sedang bertatih diatasnya..
Adakah engkau sedang menidakkan siapa yang membentangnya untuk mu?Urusanmu yang sukar satu masa dahulu, kini telah selesai dengan jayanya..
Adakah kau tidak sedar siapa yang memudahkannya?

Hatta sekali pun manusia yang membantumu,
ketahuilah Allah yang mengirim bantuan itu melalui mereka.

Tiada satu pun yang terjadi dalam dunia ni adalah kebetulan,
melainkan semuanya adalah aturan Allah.

Setiap yang kita cinta dalam dunia ini adalam milik Dia.

Bagaimana kita mampu mencintai segala ciptaanNya,
sedang kita tidak mampu mencintai Penciptanya?

Cintailah apa yang kamu cintai di dunia ni apa adanya,
Kerana semuanya milik Allah.
Cepat atau lambat ia akan kembali pada Pemiliknya.

Katakanlah, “Jika bapa-bapamu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, isteri-isterimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya serta berjihad di jalan-Nya, makan tunggulah sampai Allah memberikan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang fasik.” [At-Taubah: 24]

Setelah terlalu banyak nikmat yang Allah beri sehingga hari ini,

BERAPA LAMA LAGI MASA AGAKNYA KITA PERLU UNTUK KITA
BENAR-BENAR MENCINTAI DIA?

Maziah Munirah
Aktivis IKRAM Siswa UTM

Artikel asal:
Siapa Dia Di Hati Kita?

Aneka bangsa dan juga budaya,
Perpaduan terjalin sekian lama,
Selamat menyambut Hari Malaysia,
Walau berbeza, tetap teguh bersama.

[supsystic-social-sharing id='1']

Bonda Nor atau nama sebenarnya Norli binti Madlan adalah anak kelahiran Melaka yang kini menetap di Terengganu. Beliau seorang penulis, novelis, kolumnis majalah, penceramah dan pengasas Kaedah Membaca Ekspres-i.

ARTIKEL BERKAITAN

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia