Gajet dan Hari Raya Aidilfitri – Antara Merapatkan Atau Sebaliknya

generasi Y ini lebih memilih untuk melayani gajet masing-masing daripada berkunjung ke rumah saudara mara masing-masing. Lebih parah apabila pertemuan atau ziarah menjadi kaku dan senyap kerana masing-masing sibuk dengan gajet di tangan. Bertemu pada jasadnya, namun pada hakikatnya tidak.

Ambil Peluang Untuk Berziarah

Oleh itu, perkara ini harus ditangani dengan segera sebelum ia terus membarah. Seharusnya musim perayaan ini dijadikan platform untuk merapatkan hubungan silaturahim sesama keluarga dan rakan-rakan bukan mengasingkan diri bersama gajet yang ada sekaligus menonjolkan sifat antisosial.

Sepatutnya, anak-anak muda perlu mengambil peluang ini untuk menziarahi mereka kerana peluang seperti ini jarang sekali ada. Amalan ziarah menziarahi merupakan amalan yang dituntut semasa menyambut hari raya Aidilfitri.

Amalan ziarah menziarahi mempunyai banyak hikmah dan kelebihan yang sangat bermakna bagi
umat Islam terutama sekali dalam menghubung dan merapatkan ikatan persaudaraan sesama
Islam. Agama Islam sangat menggalakkan umatnya agar sentiasa berusaha untuk memperbaiki
dan mempertingkatkan tautan silaturahim dan ukhuwah.

Ketepikan Gajet Ketika Berziarah

Apabila berziarah, ketepikan gajet yang kita ada buat sementara waktu. Ambil peluang setiap kali ziarah ini untuk bertanya khabar dan berborak tentang isu semasa. Jika bertemu dengan orang yang lebih tua, kutiplah sebanyak mana mutiara hikmah daripada mereka kerana mereka lebih berpengalaman.
Beri perhatian pada perbualan yang sedang berlangsung terutamanya dengan orang yang lebih tua sebagai tanda hormat kita pada mereka.

Namun tidak dinafikan, terdapat juga kelebihan yang ada pada gajet. Oleh itu, anak-anak muda harus bijak melihat kesesuaian waktu untuk melayani gajet-gajet tersebut.

Rasulullah SAW ada bersabda, barangsiapa yang suka untuk diperluaskan baginya rezekinya, dan ditangguhkan (dipanjang) umurnya, maka hendaklah dia menyambung (mengukuh) hubungan persaudaraannya (Riwayat Al-Bukhari & Muslim)

Oleh itu, luangkanlah masa dalam musim perayaan ini untuk mengeratkan silaturahim sesama kita kerana ia merupakan tuntutan yang terlalu banyak hikmahnya.

Aneka bangsa dan juga budaya,
Perpaduan terjalin sekian lama,
Selamat menyambut Hari Malaysia,
Walau berbeza, tetap teguh bersama.

[supsystic-social-sharing id='1']

Bonda Nor atau nama sebenarnya Norli binti Madlan adalah anak kelahiran Melaka yang kini menetap di Terengganu. Beliau seorang penulis, novelis, kolumnis majalah, penceramah dan pengasas Kaedah Membaca Ekspres-i.

ARTIKEL BERKAITAN

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia