Sukarnya bertarung dengan diri sendiri

Kehidupan ini adalah pentas untuk kita berlumba-lumba melakukan kebaikan, tidak kiralah sama ada berlumba-lumba mengajak orang melakukan ketaatan atau sebaliknya mencegah orang daripada melakukan kemungkaran dan kemaksiatan. 

 

Selain dunia ini pentas untuk menguji para makhluk-Nya, hidup ini juga merupakan suatu manifestasi cinta kita kepada Allah dengan mengabdikan diri kita hanya kepada-Nya, selari dengan firman-Nya dalam Surah adz-Dzariyat ayat 56 yang bermaksud:

 

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada Ku.”

 

Dalam usaha mengabdikan diri kepada Allah, sudah pasti kita akan berhadapan dengan pelbagai dugaan dan cabaran. Kita akan berdepan dengan nafsu, bisikan syaitan, kutukan serta cercaan orang pada kita dan sebagainya.

 

Hidup sebagai seorang Islam, tidak akan terlepas daripada berperang, menentang dan bertarung dengan musuh-musuh seperti ini. Namun, dalam kebanyakkan episod pertarungan menentang musuh, yang paling sukar dan susah untuk kita adalah bertarung dengan diri sendiri.

 

Kehebatan dan keunggulan kita mengajak orang kepada kebaikan dan mencegah dari melakukan kemungkaran adalah suatu kerja amal yang mulia bahkan dipandang tinggi di sisi Allah SWT. Kerana itu, dengan izin-Nya, Islam tertegak adalah kerana hasil susah payah para sahabat dan generasi selepas mereka menyampaikan Islam.

 

Hal itu bukanlah suatu perkara yang mudah. Ada mehnah dan tribulasinya yang wajib kita tempuhi. Namun dalam banyak-banyak mehnah dan tribulasi ini, paling besar yang perlu kita hadapi ialah bertarung dengan diri sendiri dengan mengamalkan intipati dakwah yang sering kita serukan.

 

Oleh itu, di hadapan Allah kelak, bukan pangkat dan kedudukan yang ditanya, tidak juga KPI (petunjuk prestasi utama) dan hasil yang diperiksa, tetapi keikhlasan kita dalam menyeru orang melakukan ketaatan kepada Allah SWT. 

 

Berapa pun hebat hasil usaha yang telah kita capai, semuanya tidak dapat dihitung banyaknya melainkan diukur dengan keikhlasan kita kepada Allah Azzawajalla. 

 

Sebab itu, musuh kita yang utama adalah diri kita sendiri. Paling mustahak, bagaimana kita perlu bersikap jujur dengan diri sendiri, zuhud dengan kedudukan, berjiwa besar serta berhati bersih dan beramal dengan sifat terpuji yang lain.

 

Dalam sebuah hadis riwayat Abu Daud, Nabi Muhammad SAW ketika hendak keluar dari rumah, baginda Nabi SAW tidak pernah lupa untuk membaca sebuah doa yang bermaksud:

 

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu daripada aku tersesat, atau aku disesatkan, atau aku tergelincir, atau aku digelincirkan, atau aku menzalimi, atau aku dizalimi, atau kebodohanku atau dibodohkan.”

 

Doa Nabi SAW ini sangat bertepatan dengan kelemahan diri manusia yang lemah dan hina, tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan dan kekhilafan.

 

Maksud daripada doa ini ialah kita memohon perlindungan kepada Allah daripada segala hal kesesatan, tergelincir daripada landasan sebenar, mohon berlindung daripada sikap zalim, juga mohon lindung daripada segala kebodohan.

 

Walhal, doa ini dipohon seorang manusia bertaraf nabi, bersifat maksum dan diberi jaminan masuk ke syurga, pun begitu, baginda menadah tangan memohon perlindungan daripada segala keburukan tersebut.

 

Oleh yang demikian, bagaimana pula dengan diri kita? Sesungguhnya musuh utama kita bukanlah mereka yang menentang kita, tetapi sebaliknya adalah diri kita sendiri. 

 

Saat kita diuji dengan melakukan kesilapan, pada waktu dan tika itu, kita bertarung dengan diri kita sendiri: bertahan dengan mengaku tidak bersalah atau menyerah dengan mengaku salah?

 

Untuk menuntut sebuah keadilan, kita terlebih dahulu perlu adil dengan diri sendiri. Demikian juga untuk menuntut sebuah kejujuran orang lain, kita dahulu yang perlu jujur dengan diri sendiri.

 

Persoalan besarnya adalah bagaimana untuk kita berlaku jujur pada diri sendiri saat kita sukar untuk berlaku jujur di hadapan orang? Bagaimana untuk kita bersikap adil pada pihak musuh sedangkan kita tidak berlaku adil pada diri sendiri?

 

Barangkali yang tidak jujur, tidak adil itu pada orang lain, kita jugalah yang jujur dan adil, kita jugalah yang lebih baik daripada orang lain. Akhirnya kitalah yang berasa paling benar dan orang lain semuanya salah. 

 

Imam Hasan al-Basri berkata berkenaan makna zuhud, “Seorang yang zuhud adalah jika ia melihat orang lain ia berkata: Ia lebih baik daripadaku.”

 

Kita perlu muhasabah kembali sekurang-kurangnya mencari kesalahan diri. Usah sibuk menuding jari, mahu nampak gah dan hebat.

 

Berbicara di atas pentas menuturkan ayat Tuhan dan sabda Nabi, mahu dilihat sebagai orang berilmu dan punya kedudukan, mengharap dipuji dan diangkat di khalayak ramai, itu semua hal yang akan menyebabkan kita makin sukar untuk bertarung dengan diri sendiri.

 

Ini kerana, bukan Allah tujuan kita sebaliknya mahu mengangkat diri hingga tanpa sedar, kita telah terjerumus dalam perangkap syaitan yang direjam.

 

Bertarunglah dengan diri sendiri. Buanglah sikap dan tabiat yang buruk dan koreksilah diri dengan panduan Ilahi. Mudah-mudahan Allah merahmati dan memberkati hidup kita semua.

 

Muhammad Faidhi Azis
Pegawai Masjid dan Guru Takmir

Penafian: Penulisan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menggambarkan pendirian IKRAM.

Aneka bangsa dan juga budaya,
Perpaduan terjalin sekian lama,
Selamat menyambut Hari Malaysia,
Walau berbeza, tetap teguh bersama.

Ingin mengikuti pandangan semasa dan info terkini dari IKRAM?
Hantar maklumat anda kepada kami:

ARTIKEL TERKINI

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia