Sabar itu indah

Sabar merupakan salah satu pilar kebahagiaan bagi seseorang yang akan memberikan ketenangan dan ketenteraman dalam jiwa manusia.

 

Sabar memiliki tiga perkara: 

 

Pertama, sabar adalah memelihara (menetapkan) jiwa pada ketaatan kepada Allah dan selalu menjaganya, dan memeliharanya dengan keikhlasan serta memperbaikinya atau memperbaguskannya dengan ilmu.

 

Kedua, sabar adalah menahan jiwa daripada maksiat dan keteguhannya dalam menghadapi syahwat dan perlawanannya terhadap hawa nafsu. 

 

Ketiga, sabar adalah keredaan kepada qadak dan qadar yang telah ditetapkan oleh Allah tanpa mengeluh padanya dan keputusasaan.

 

Jalan menuju Allah adalah jalan yang penuh dengan rintangan, sedangkan jiwa itu tidak dapat istiqamah atas perintah Allah dengan mudah. Maka, barang siapa yang ingin menundukkan dan mengekangnya, maka dia harus bersabar.

 

Sabar dalam ketaatan kepada Allah meliputi tiga hal, iaitu: 

 

1. Sabar sebelum melakukan ketaatan tersebut, iaitu dengan niat yang benar, ikhlas dan bersih dari riyak. 

 

2. Sabar ketika menjalankan ketaatan, iaitu dengan tidak lalai dalam melakukannya dan juga tidak bermalas-malasan.

 

3. Sabar setelah beramal, seseorang tersebut hendaknya tidak menjadi takjub dengan dirinya dan menampakkan apa yang ia punya dalam rangka sum’ah dan riyak. Ini kerana hal tersebut hanya akan menghapuskan amalan, pahala dan pengaruh-pengaruh yang seharusnya dia dapat. 

 

Sabar dalam ketaatan kepada Allah antaranya adalah sabar dalam menuntut ilmu, sabar dalam mengamalkan dan sabar dalam mendakwahkannya. 

 

Tiga hal ini tercakup dalam firman Allah Taala yang bermaksud:

“Demi masa, sesungguhnya seluruh manusia benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman, beramal soleh, saling menasihati dalam kebenaran dan saling menasihati untuk menetapkan kesabaran.” (Al-Asr:1-3)

 

Dalam surah tersebut, Allah menyatakan bahawa seluruh manusia itu berada dalam kerugian, kecuali manusia-manusia yang mempunyai dengan empat sifat tersebut.

 

Daripada Abu Hurairah radiallahuanhu bahawa Rasulullah Sallallahualaihiwasallam bersabda, “Neraka dikelilingi dengan syahwat (hal-hal yang menyenangkan nafsu), sedangkan syurga dikelilingi hal-hal yang tidak disenangi (nafsu).” (HR Bukhari)

 

Oleh kerana itu, barang siapa yang menginginkan syurga, maka dia harus bersiap untuk bersabar kerana syurga itu dikelilingi oleh hal-hal yang tidak disenangi oleh hawa nafsu.

 

Terkadang seseorang itu merasakan bahawa bersabar menjauhi maksiat itu lebih berat daripada pada bersabar menjalankan ketaatan. Mungkin seseorang bisa bersabar melaksanakan solat malam semalam suntuk, namun dia tidak bisa bersabar jika diminta meninggalkan perkara-perkara yang disenanginya yang tidak dibolehkan oleh syariat.

 

Ibadah merupakan perintah syariat (untuk mengerjakan sesuatu), atau berupa larangan syariat (untuk tidak mengerjakan sesuatu), atau bisa juga berupa ujian dalam bentuk musibah yang ditimpakan Allah kepada seorang hamba supaya dia bersabar ketika menghadapinya.

 

Hakikat penghambaan adalah tunduk melaksanakan perintah syariat serta menjauhi larangan syariat dan bersabar menghadapi musibah-musibah. Musibah yang dijadikan sebagai batu ujian oleh Allah untuk menempa hamba-hamba-Nya. Dengan demikian, ujian itu bisa melalui sarana ajaran agama dan melalui sarana keputusan takdir-Nya. 

 

Sabar adalah pedang yang tidak akan tumpul, tunggangan yang tidak akan tergelincir dan cahaya yang tidak akan padam. Akan tetapi, sabar tidaklah semudah ketika kita mengucapkannya. Jika tidak, Allah tidak akan memberikan pahala yang besar untuk orang-orang yang bersabar, seperti dalam firman-Nya yang bermaksud:

 

“Katakanlah (wahai Muhammad akan firman-Ku ini): Wahai hamba-hamba-Ku yang beriman, bertakwalah kepada Rabb-mu. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan, dan bumi Allah itu luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (Az-Zumar: 10)

 

Allah tidak akan memberikan kecintaan dan ma’iyyah-Nya (kebersamaan-Nya) seperti dalam firman-Nya yang bermaksud:

 

“Wahai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153)

 

“..Mereka tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak pula menyerah kepada musuh. Allah mencintai orang-orang yang bersabar.” (Ali Imran: 146)

 

Allah memberikan kebersamaan yang bersifat khusus kepada orang-orang yang bersabar, dan Allah akan menghilangkan kesusahan daripadanya dan akan memudahkan setiap kebaikan bagi orang-orang yang bersabar. Akan tetapi, sabar tidak bisa kita lakukan dengan mudah, kita memerlukan pertolongan daripada Allah.

Ana Syahidah
Mahasiswi STEI SEBI, Indonesia

Penafian: Penulisan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menggambarkan pendirian IKRAM.

Ikuti Rancangan Jom Sembang Bersama Ustaz Dr Syazalie Hirman setiap Jumaat di TV IKRAM.

Ingin mengikuti pandangan semasa dan info terkini dari IKRAM?
Hantar maklumat anda kepada kami:

ARTIKEL TERKINI

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia