Mendidik anak-anak hanya tugas guru?

Umum mengetahui jasa dan pengorbanan guru bukan sekadar mengajar, malah memberikan didikan serta contoh tauladan, amatlah besar sahamnya dalam kehidupan sehari-hari kepada anak-anak bangsa. 

 

Berikutan tugas dan tanggungjawab seorang guru dilihat sangat menyeluruh dalam mendidik para pelajar hari ini, adalah tidak wajar jika seratus peratus tugas mendidik serta mentarbiah para pelajar diletakkan di pundak para guru sepenuhnya.

 

Ibu bapa pendidik pertama anak-anak

 

Harus diingat, tarbiah anak-anak perlu  bermula dari rumah.  Ibu dan bapa seharusnya menjadi guru pertama anak-anak dan rumah tangga kita sewajarnya menjadi markas induk dalam urusan pentarbiahan anak-anak seperti yang disebut dalam pepatah Arab iaitu “Al-Umm al-madrasah al-Ula” yang bermaksud: “Ibu adalah madrasah (sekolah) pertama bagi anak-anaknya.

 

Mengapa dikatakan ibu dan bapa adalah guru pertama anak-anak? Ini kerana perkembangan anak-anak harus dilihat secara utuh yang mencakupi perkembangan fizikal, mental, emosi dan sosial mereka.

 

Perkembangan ini tidak berlaku secara serentak, tetapi ianya berlaku secara bertahap. Kita tidak wajar menyempitkan skop pembelajaran hanya melalui proses keluar masuk kelas dan hadir serta pulang dari sekolah semata kerana proses pembelajaran anak-anak kita sebenarnya bermula lebih awal dari itu.

 

Mereka bermula melalui pembelajaran tidak formal dengan meniru tingkah laku ibu bapa, mengamati keadaan sekeliling serta mengeksplorasi dunia sekeliling. 

 

Bapa adalah susuk tubuh yang seharusnya memainkan peranan aktif dalam memberikan pendidikan kepada anak-anak. Dalam al-Quran, banyak sekali kisah-kisah yang dirakamkan mewakili situasi bapa dan anak antaranya kisah Nabi Ibrahim dan Luqman al-Hakim.

 

Lihatlah bagaimana Luqman al-Hakim mendidik anaknya. Budaya memberikan nasihat subur dalam keluarga beliau. Inilah salah satu metodologi yang patut diterapkan dalam setiap keluarga pada hari ini. Luqman al-Hakim mendidik anaknya dengan mutiara nasihat yang amat berguna, antaranya seperti yang dirakamkan dalam Surah Luqman ayat 13 bermaksud:

 

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya, “Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar.”

 

Pelajaran utama kepada anak

 

Sebagai umat Islam, pelajaran pertama yang harus diterapkan dalam jiwa dan pemikiran anak-anak adalah ilmu mengenal Allah (Tauhid). Anak-anak perlu kenal siapa penciptanya supaya mereka sentiasa tunduk patuh dan menjalani hidup mereka sebagai seorang hamba. 

 

Setelah anak-anak mengenal Allah SWT, kenalkan pula kepada mereka dengan akhlak kerana kemuliaan akhlak merupakan matlamat utama bagi ajaran Islam seperti yang disebutkan dalam buku ‘Apa Ertinya Saya Menganut Islam’ tulisan Ustaz Fathi Yakan.

 

Ini dikukuhkan lagi dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud, “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.” (Hadis Riwayat Baihaqi) 

 

Pendidikan akhlak juga perlu diterapkan kepada anak-anak pada awal usia lagi kerana penerapan akhlak pada usia sebegini merupakan asas yang akan menentukan keberhasilan seseorang sepanjang hayat mereka. Penerapan akhlak pada usia dini membantu membentuk pola fikir serta tingkah laku anak-anak yang bakal mereka gunakan apabila dewasa kelak. 

 

Setelah itu, ajarkan kepada anak tentang ibadah kerana dalam Islam, ibadah merupakan kemuncak kepada sifat kepatuhan dan kerendahan kepada Allah SWT sepertimana firman-Nya dalam Surah Adz-Dzaariyat ayat 56 yang bermaksud, “Dan tidaklah aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri kepada-Ku.”

 

Keluarga sebagai juzuk utama perkembangan pendidikan anak-anak

 

Keluarga merupakan kelompok sosial terkecil dalam masyarakat. Sebagai sistem sosial terkecil, keluarga memiliki pengaruh luar biasa dalam hal pembentukan karakter setiap individu. Bagi setiap ahli keluarga (suami, isteri dan anak-anak) mempunyai proses sosialnya supaya dapat memahami, menghayati budaya yang berlaku dalam masyarakatnya.

 

Pendidikan dalam keluarga sangat penting dan merupakan tunjang utama pembangunan karakter bagi seorang anak. Kualiti seseorang dilihat dari sudut bagaimana dia dapat menempatkan dirinya dalam pelbagai situasi.

 

Dalam keluarga, seorang anak sepatutnya dapat belajar bersosialisasi, memahami, menghayati dan merasakan segala aspek kehidupan yang tercermin dalam masyarakat. Nilai-nilai yang baik sepatutnya diterapkan kepada anak-anak melalui interaksi sehari-hari bersama ahli keluarga.

 

Jika nilai-nilai yang baik diterapkan dalam kehidupan seharian, maka nilai itulah yang bakal dibawa keluar oleh anak-anak dalam  hidup bermasyarakat.

 

Tidak dapat tidak untuk kita mengakui bahawa rumah atau keluarga mempunyai peranan tanggungjawab nombor satu dalam mendidik anak-anak sehingga ada disebutkan dalam hadis yang bermaksud, “Cukuplah seseorang berdosa dengan mensia-siakan orang yang menjadi tanggungannya.” (Hadis Riwayat Abu Dawud) 

 

Kerjasama antara rumah, sekolah dan masyarakat untuk kelangsungan pendidikan

 

“It takes a village to raise a child” adalah peribahasa Afrika yang telah diterjemahkan ke bahasa Inggeris ini memberikan gambaran yang sangat realistik kepada kita tentang kerjasama yang perlu dimainkan oleh tiga institusi utama iaitu keluarga, sekolah dan masyarakat dalam memastikan kelangsungan pendidikan anak-anak kita.

 

Setiap institusi ini mempunyai peranan tersendiri dalam membentuk generasi masa hadapan yang sejahtera dari pelbagai aspek seperti emosi, intelektual dan sosial. Jika salah satu dari institusi ini kurang berperanan, maka akan pincanglah generasi pewaris yang bakal kita lahirkan kelak. 

 

Oleh yang demikian, usaha sama antara semua pihak perlu kita gemblengkan dan disinergikan agar kita dapat melihat generasi masa hadapan yang cemerlang secara holistik.

 

Kini bukan lagi masa untuk berpangku tangan dan menyerahkan tugas kepada hanya satu pihak sahaja. Kita sudah kesuntukan masa, ayuh kembalikan peranan setiap institusi ini agar menjadi wadah kelangsungan pendidikan yang ampuh bagi anak-anak kita bakal pewaris masa hadapan.   

 

Roselinee Mohammad Radzi
Ahli Jawatankuasa Wanita
Pertubuhan IKRAM Malaysia
Negeri Selangor

[supsystic-social-sharing id='1']

Bonda Nor atau nama sebenarnya Norli binti Madlan adalah anak kelahiran Melaka yang kini menetap di Terengganu. Beliau seorang penulis, novelis, kolumnis majalah, penceramah dan pengasas Kaedah Membaca Ekspres-i.

ARTIKEL BERKAITAN

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia