Jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita

Ketika kita membaca al-Quran, kita akan dapati kebanyakan anugerah rabbaniyyah hadir ketika berlakunya mehnah (ujian)…

 

Sebagai contoh, Saidina Yunus alaihissalam di dalam perut ikan paus, dilitupi kegelapan dan dibaluti ketidaktentuan. Jika kita tinggalkan sejenak naratif al-Quran itu, kita bayangkan… Kita akan dapati ia adalah satu pemandangan cerita manusia yang amat menakjubkan, tidak mungkin akan berulang.

 

Seorang manusia pada suatu ketika hidup di atas muka bumi; berjalan, punya impian, harapan dan cita-cita, tiba-tiba bertukar hidup di dalam perut ikan paus besar yang akhirnya dimuntahkan ke pantai dalam keadaan penuh persoalan.

 

Berdasarkan ilmu manusia, makhluk terbesar hidup di atas permukaan bumi ialah ikan paus biru, berat hatinya sahaja mencapai 600 kilogram.

 

Maklumat ini mengajak saya menyelidiki pemandangan Yunus alaihissalam di dalam kegelapan itu, sedang mendengar denyutan jantung makhluk besar ini sepanjang 24 jam. Saya tertanya-tanya tentang perasaannya ketika itu; apa yg sedang dia perkatakan tentang dirinya, apa pula cita-cita dan harapannya?!

Nun.. jauh di sudut mehnah tersebut datang sokongan padu kaumnya lalu beriman dengannya. Mereka memberi 100 peratus sokongan. Allah SWT berfirman:

وأرسلناه إلى مائة ألف أو يزيدون فآمنوا فمتعناهم إلى حين

“Dan (Nabi Yunus yang tersebut kisahnya itu) Kami utuskan kepada (kaumnya yang seramai) seratus ribu atau lebih, (setelah berlaku apa yang berlaku) maka mereka pun beriman, lalu Kami biarkan mereka menikmati kesenangan hidup hingga ke suatu masa (yang ditetapkan bagi masing-masing).” (Surah As-Saaffaat: 147-148)

 

Tetapi pembukaan (kemenangan) tidak berlaku kecuali setelah berlakunya mehnah. Allah SWT berfirman:

فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

“..(setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: “Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah daripada orang-orang yang menganiaya diri sendiri.” (Surah Al-Anbiya’: 87)

 

Itulah hakikat jiwa manusia ketika dibadai fitnah, dia akan menjadi lemah, lalu bersedih hati… Apa yang pasti, masing-masing yang ditimpa mehnah tidaklah sama berdasarkan kekuatan iman dan keyakinan seseorang.

 

Terkadang orang yang tinggi kedudukannya perlu menasihati dan menyantuni orang yang di bawah: “Janganlah kamu berdukacita, sesungguhnya Allah sentiasa bersama kita.”

 

Maka, seorang mukmin itu tidak akan meninggalkan sahabatnya berada dalam mehnah pada saat kesedihan mengalahkan fitrah, memimpin tangannya bergantung harap kepada Pemilik kerajaan langit dan bumi, Pemutus dan Tuan kepada segala kejadian yang berfirman:

كن فيكون

“Jadilah, maka jadilah ia..” (Surah Yaasin: 82)

 

Demikianlah mehnah mengajar kita beradab dan mengembalikan kita semua ke landasan ISTIQAMAH. Ketika kita dikurniakan nikmat, kadang-kadang kita melupai pemberi nikmat, maka terkeluarlah kita daripada landasan kebenaran, dalam keadaan marah lalu Allah SWT mengembalikan semula ke landasan para arifin billah (mereka yang mengenal Allah)…

 

Siri Sudut Pandang Masyarakat (6)

Tazkirah 2 oleh Ustaz Tajul Arifin Che Zakaria, Yang Dipertua IKRAM Putrajaya

Penafian: Penulisan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menggambarkan pendirian IKRAM.

Ikuti Rancangan Jom Sembang Bersama Ustaz Dr Syazalie Hirman setiap Jumaat di TV IKRAM.

Ingin mengikuti pandangan semasa dan info terkini dari IKRAM?
Hantar maklumat anda kepada kami:

ARTIKEL TERKINI

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia