Islahiyyun perlu cekal menegur penguasa yang zalim

Semalam 8 Ramadan, ketika membaca Juzuk 8 daripada al-Quran, tertarik dengan ayat 123 Surah al-An’aam:

 

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَا فِى كُلِّ قَرْيَةٍ أَكَٰبِرَ مُجْرِمِيهَا لِيَمْكُرُوا۟ فِيهَا وَمَا يَمْكُرُونَ إِلَّا بِأَنفُسِهِمْ وَمَا يَشْعُرُونَ

“Dan demikianlah Kami adakan dalam tiap-tiap negeri orang-orang besar yang jahat supaya mereka melakukan tipu daya di negeri itu, padahal tiadalah mereka memperdayakan selain daripada dirinya sendiri (kerana merekalah yang akan menerima akibatnya yang buruk), sedang mereka tidak menyedarinya.”

Dalam ayat ini Allah SWT berfirman yang mafhumnya, dalam tiap-tiap negeri, Dia mengadakan orang-orang besar yang jahat yang akan melakukan tipu daya di negeri tersebut.

Namun Allah SWT juga menjelaskan bahawa tipu daya yang mereka lakukan akan kembali kepada mereka dan akhirnya mereka yang akan memperolehi akibat buruk daripada tipu daya tersebut, sedang mereka tidak menyedarinya.

Apa yang Allah SWT sebut ini adalah sesuatu yang tabii dan ‘normal’, iaitu dalam mana-mana negeri akan ada pembesar atau penguasa yang jahat yang akan melakukan tipu daya dan putar belit yang akhirnya akan merosakkan diri mereka sendiri selain merosakkan negeri.

Mereka ini biasanya tidak sedar tentang kerosakan yang mereka lakukan. Malah mereka perasan dan selalu akan sebut bahawa mereka sedang melakukan kebaikan, seperti mereka mahu membangunkan negara, mereka ikhlas mahu menjaga keselamatan negara, mereka hanya berminat untuk mempertahankan kepentingan rakyat dan sebagainya.

Di sinilah para ‘islahiyyun’ perlu memainkan peranan, menegur penguasa dan mendidik rakyat agar tidak terpedaya dengan tipu daya penguasa.

Pengajaran ayat:

1. Wujudnya penguasa yang jahat dan melakukan tipu daya dalam negeri adalah sunnatullah dalam kehidupan ini.

2. Akhirnya keburukan daripada kejahatan tersebut akan kembali kepada mereka.

3. Biasanya para penguasa ini tidak sedar yang mereka sedang melakukan kerosakan, maka tanggungjawab para islahiyyun untuk menegur dan membetulkan keadaan.

Marilah bersama-sama kita berusaha menjadi golongan islahiyyun yang memainkan peranan seperti para anbia pada zaman mereka.

Golongan islahiyyun akan bertindak untuk menegur penguasa yang zalim dengan ucapan, penulisan dan mungkin juga secara unjuk rasa bagi mengingatkan para penguasa akan keterlanjuran-keterlanjuran mereka.

Golongan islahiyyun juga perlu memainkan peranan untuk mendidik rakyat agar rakyat faham akan tipu daya penguasa dan tidak mudah diperbodohkan oleh penguasa yang jahat. Rakyat perlu dibebaskan daripada menjadi hamba penguasa dan dapat hidup bebas merdeka sambil mempertahan jati diri mereka.

Yang menjadi cabaran kepada golongan islahiyyun ini adalah bila mana para penguasa tidak menyedari akan kerosakan yang sedang mereka lakukan, malah mereka mempertahankan pula tindakan mereka atas alasan demi menjaga kepentingan negara dan rakyat.

Namun golongan islahiyyun yang mewarisi tugas para anbia perlu terus ‘tsabat’ dan cekal untuk meneruskan usaha pengislahan. Jika golongan islahiyyun mundur ke belakang, nescaya negara akan terus menuju kehancuran.

Semoga refleksi 8 Ramadan ini menjadi iktibar kepada kita semua untuk terus berjuang menegakkan kebenaran dan keadilan dalam apa keadaan sekalipun.

Nahar Md Nor
Ahli Jawatankuasa Pusat IKRAM

Penafian: Penulisan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menggambarkan pendirian IKRAM.

Ikuti Rancangan Jom Sembang Bersama Ustaz Dr Syazalie Hirman setiap Jumaat di TV IKRAM.

Ingin mengikuti pandangan semasa dan info terkini dari IKRAM?
Hantar maklumat anda kepada kami:

ARTIKEL TERKINI

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia