Dakwah dan Doa

Bersyukur ke hadrat Ilahi kerana kita masih diberi kesempatan untuk meneruskan kehidupan yang indah ini. Hidup ini akan lebih indah apabila hubungan kita dengan Allah sentiasa terpelihara. Marilah sama-sama kita menjaga hubungan yang terpenting ini.

Hubungan yang akrab dengan Allah SWT inilah yang akan menjamin tugasan dakwah kita membekas di jiwa para mad’u kita (mereka yang kita seru).

Imam Syahid Hasan al-Banna pernah menukilkan jawapannya yang cukup indah bila ditanya apakah rahsia dakwahnya begitu berpengaruh dalam kalangan masyarakat terutama pemuda pemudi di Mesir ketika itu, beliau menjawab:

“Saya menyeru (berdakwah) mereka pada waktu siang dan pada waktu malam saya mendoakan (kepada Allah) pula untuk mereka (agar hati mereka menjadi lunak)”.

Sesungguhnya ia adalah akhlak para pendakwah dan murabbi (pendidik) bersama para mutarabbinya (murid) ketika para pendakwah sibuk menyantuni mereka pada siangnya dan tidak lupa mendoakan untuk mereka pada malamnya.

Ia adalah suatu pelajaran di sepanjang jalan dakwah ini. Apakah pengajaran yang dapat kita fahami dari jawapan ringkas di atas?

1. Dakwah ini adalah milik Allah. Allah menyuruh kita menyampaikan risalah ini kepada manusia. Kerja kita para pendakwah hanya menyampaikan, bukan memaksa mereka menerima. Justeru, metodologi penyampaian harus disesuaikan dengan laras bahasa yang lunak
dan menarik. Mungkin pelbagai cara harus digunakan.

2. Hati manusia berada dalam genggaman dan kekuasaan Allah SWT. Dia membolak-balikkan hati manusia mengikut kehendak-Nya. Walau
bagaimana hebat seorang pendakwah itu, ia bukan jaminan penerimaan manusia. Maka, banyakkan bermunajat kepada Allah siang dan malam kerana hidayah adalah milik Allah SWT.

3. Mengetuk telinga siapa yang kita seru dengan menunjuk ajar, memberi nasihat dan panduan sahaja tidak mencukupi, ia mesti disusuli pula dengan doa untuk mereka dalam ibadat kita bersama Allah SWT terutama pada waktu malam yang amat berharga itu, kerana mengadap Allah pada waktu malam itu adalah rahsia penerimaan manusia yang kita dakwahkan.

4. Hidayah adalah milik Allah SWT. Rasulullah SAW berdakwah kepada bapa saudaranya Abu Talib, namun baginda tidak berjaya mengislamkannya. Allah memberi hidayah kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Kita hanya merancang dan berusaha, Dia yang menentukan.

5. Dakwah tidak berhajat kepada kita, akan tetapi kita amat berhajat kepada usaha dakwah ini demi menyelamatkan diri daripada azab Allah SWT. Bacalah firman Allah dalam surah as-Saff ayat 10. Allah menjelaskan bahawa berniaga dengan-Nya akan menyelamatkan kita semua daripada azab yang pedih.

Semoga kita semua dapat tsabat (tetap dan teguh) di atas jalan yang kita pilih ini sehingga ke penghujung hayat kita. Jadilah kalian manusia yang sentiasa merindui Allah dan mendambakan redha-Nya.

Tulisan oleh: Ustaz Tajul Arifin Che Zakaria
Sumber: Tarbiatuna (Bilangan 1)

Penafian: Penulisan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menggambarkan pendirian IKRAM.

Aneka bangsa dan juga budaya,
Perpaduan terjalin sekian lama,
Selamat menyambut Hari Malaysia,
Walau berbeza, tetap teguh bersama.

Ingin mengikuti pandangan semasa dan info terkini dari IKRAM?
Hantar maklumat anda kepada kami:

ARTIKEL TERKINI

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia