COVID-19: Kaedah 2T tangani berita palsu

Justeru, kita perlu menggunakan kaedah 2T ini apabila menerima sesuatu berita atau info berkaitan wabak ini iaitu Tatsabbut (berhati-hati) dan Tabayyun (teliti) pada zaman yang penuh fitnah ini.

 

Imam Asy-Syaukani rahimahullah berkata: “Yang dimaksud dengan tabayyun adalah memeriksa dengan teliti dan yang dimaksud dengan tatsabbut adalah berhati-hati dan tidak tergesa-gesa, melihat dengan keilmuan yang dalam terhadap sebuah peristiwa atau khabar yang datang, sampai menjadi jelas dan terang baginya.” (Fathul Qadir, 5: 65)

 

Ia berhubung kait dengan sikap al-Anah (tenang, tidak tergesa-gesa) yang disebutkan dalam hadis: “Sesungguhnya pada dirimu ada dua perangai yang dicintai oleh Allah iaitu al-Hilm dan al-Anah.” (Hadis Riwayat Muslim)

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu khabar berita, maka selidikilah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (Surah Al Hujurat ayat  6)

 

Sebab turunnya (asbabun nuzul) ayat 6 surah al-Hujurat tersebut menurut Imam Jalaluddin asy-Suyuthi dalam kitabnya Lubaabun Nuquul fi Asbaabun Nuzuul adalah berkaitan seorang utusan Rasulullah Salallahualaihiwasallam yang bernama Walid bin Uqbah.

 

Imam Ahmad dan lain-lainnya meriwayatkan dengan sanad yang baik daripada Harits bin Dhirar al-Khuza’i yang berkata:

“Suatu ketika, saya mendatangi Rasulullah. Baginda lalu menyeru saya masuk Islam dan saya menyambutnya. Setelah itu, baginda menyeru saya untuk membayar zakat dan saya pun langsung menyetujuinya.

 

Saya kemudian berkata, “Wahai Rasulullah, izinkan saya kembali ke tengah-tengah kaum saya agar saya dapat menyeru mereka kepada Islam dan menunaikan zakat. Bagi mereka yang memenuhi seruan saya maka saya akan mengumpulkan zakat mereka. Setelah itu, hendaklah engkau mengutus seorang utusanmu dan di sana saya akan menyerahkan zakat yang terkumpul tersebut.”

 

Setelah Harits menghimpun zakat daripada kaumnya, ia lalu berangkat ke Iban. Akan tetapi, sesampainya di sana ternyata ia tidak menemukan utusan Rasulullah. Harits lantas menyangka bahawa telah terjadi sesuatau yang membuat (Allah dan Rasulullah) marah kepadanya. Ia lalu mengumpulkan para pemuka kaumnya dan berkata:

 

“Dan sesungguhnya Rasulullah sebelumnya telah menetapkan waktu di mana baginda akan mengirim utusan untuk menjemput zakat yang telah saya himpun ini. Rasulullah tidak mungkin mungkir janji. Utusan baginda tidak mungkin tidak datang kecuali disebabkan adanya sesuatu yang membuat baginda marah. Oleh sebab itu, mari kita menghadap Rasulullah.”

 

Sementara itu, Rasulullah mengutus Walid bin Uqbah untuk mengambil zakat dari kaum Harits. Namun, ketika baru berjalan beberapa lama, timbul perasaan takut dalam diri Walid sehingga ia pun kembali pulang (ke Madinah). Sesampainya di hadapan Rasulullah, ia berkata, “Sesungguhnya Harits menolak untuk menyerahkan zakat yang dijanjikannya, bahkan ia juga bermaksud membunuh saya.”

 

Mendengar hal itu, Rasulullah Salallahualaihiwasallam segera mengirim utusan untuk menemui Harits. Ketika melihat utusan tersebut, Harits dan kaumnya dengan cepat menghampiri mereka seraya bertanya: “Ke mana kalian diutus?”

 

Utusan Rasulullah itu menjawab, “Kepadamu.” Harits bertanya, “Kenapa?”

 

Mereka menjawab, “Sesungguhnya Rasulullah telah mengutus Walid bin Uqbah kepadamu. Akan tetapi, ia melaporkan bahawa engkau telah menolak menyerahan zakat dan juga bermaksud membunuhnya.”

 

Dengan terkejut, Harits menjawab, “Demi Allah yang mengutus Muhammad dengan membawa kebenaran, saya sungguh tidak melihatnya dan ia tidak pernah mendatangi saya.”

 

Pada saat Harits menemui Rasulullah, beliau langsung berkata, “Apakah engkau memang menolak untuk menyerahkan zakatmu dan juga bermaksud membunuh utusan saya?” Ia lalu menjawab, “Demi Zat yang mengutus engkau dengan membawa kebenaran, saya tidak pernah melakukannya.”

 

Tidak lama berselang, turunlah ayat, “Wahai orang-orang yang beriman, jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah kebenarannya…” hingga ayat 8, “Sebagai kurnia dan nikmat daripada Allah. Dan Allah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana.”

 

Kerana itulah berkaitan dengan ayat tersebut, Imam Jalaluddin al-Mahalli dan Imam Jalaluddin asy-Suyuthi dalam Tafsir Jalalain menerangkan bahawa Allah Subhanahuwataala memerintahkan kepada orang-orang mukmin agar memeriksa terlebih dahulu benar tidaknya berita-berita yang dibawa oleh orang fasik, kerana ia dibimbangi akan menimpakan suatu musibah kepada pihak lain lantaran ketidaktahuan sehingga menyesal akibat daripada melakukan kesalahan tersebut.

 

Pada era informasi yang serba canggih dan cepat seperti sekarang, melakukan tabayyun atas suatu berita adalah suatu kewajipan kita semua, apalagi jika berita itu disampaikan oleh media-media yang boleh diragui keabsahannya dalam menyampaikan berita atau informasi yang sahih. Informasi daripada media massa baik siaran TV, radio, akhbar, majalah, dalam talian (online), Whatsapp, Telegram, Facebook, Instagram atau sejenis dengannya janganlah ditelan bulat-bulat.

 

Ketika menerimanya info atau berita mengenai wabak COVID-19 contohnya, selidikilah daripada sumber yang sahih seperti Majlis Keselamatan Negara dan Kementerian Kesihatan Malaysia atau mereka yang ahli pakar dalam bidang keselamatan dan perubatan agar kita tidak termasuk dalam golongan yang tergesa-gesa dan suka menularkan berita palsu.

 

Buanglah sikap suka menular tanpa menyelidik agar kita tidak menyesal pada kemudian hari sama ada dengan denda atau penjara atas dakwaan menyebarkan berita palsu. Ayuhlah kita semaikan sikap Tatsabbut dan Tabayyun (Hati-hati dan teliti) apabila mendengar atau menerima sesuatu berita.

Penafian: Penulisan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menggambarkan pendirian IKRAM.

Aneka bangsa dan juga budaya,
Perpaduan terjalin sekian lama,
Selamat menyambut Hari Malaysia,
Walau berbeza, tetap teguh bersama.

Ingin mengikuti pandangan semasa dan info terkini dari IKRAM?
Hantar maklumat anda kepada kami:

ARTIKEL TERKINI

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia