Manifestasi cinta terhadap Rasul

Menjelang Rabiulawal, seluruh umat Islam secara sedar ataupun tidak, bulan yang barakah ini ramai yang mengambil ruang dan peluang untuk memperingati sirah baginda Nabi SAW.

 

Para sarjana Islam bersepakat menyatakan baginda Nabi SAW dilahirkan pada bulan Rabiulawal. Meskipun begitu, para sarjana Islam berbeza pandangan dalam menentukan tarikh kelahiran baginda Nabi SAW. 

 

Dalam menentukan tarikh lahirnya baginda Nabi, ada yang menyatakan pada 12 Rabiulawal. Ini adalah pandangan oleh Ibnu Ishaq, al-Zahabi dan al-Tabari.

 

Ada yang menyatakan pada 9 Rabiulawal, ia adalah nukilan pandangan oleh Syeikh Safiyurrahman al-Mubarakfuri dalam kitab sirahnya yang masyhur, ar-Raheeq al-Makhtum.

 

Ada pula sebahagiannya menyatakan pada 2 Rabiulawal. Pandangan ini dinyatakan oleh Imam Abdul Barr dalam kitabnya al-Isti’ab Fi Makrifat al-Ashab. Demikian juga sebahagian sarjana, ada yang berpandangan pada 10 dan 2 Rabiulawal.

 

Perbezaan tarikh ini telah menjadi perbincangan dalam kalangan para sarjana. Namun, pandangan yang terpilih adalah pada 9 Rabiulawal, seperti yang dinyatakan oleh Syeikh Safiyurrahman al-Mubarakfuri. Pandangan ini juga disokong oleh ulama falak terkenal, Allamah Mahmud Basya al-Falaki al-Misri. 

 

Pun begitu, para sarjana Islam bersepakat atas tiga perkara utama iaitu baginda Nabi lahir pada bulan Rabiulawal, Tahun Gajah dan hari Isnin. Atas kesepakatan ini, menjelang bulan Rabiulawal, maka seluruh umat Islam akan mengambil kesempatan mengadakan majlis memperingati baginda Nabi SAW. 

 

Dalam usaha kita menyuburkan cinta dan kasih sayang kita terhadap baginda Nabi SAW, perkara utama yang perlu kita ikuti adalah dengan menjadikan sunnah Nabi SAW sebagai pegangan dalam kehidupan seharian.

 

Hal ini kerana, sabda Nabi SAW dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Anas bin Malik, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Barang siapa yang tidak suka terhadap sunnahku, maka dia bukan termasuk golonganku.” (HR Bukhari, No. 5063 & Muslim, No. 1401)

 

Demikian juga firman Allah SWT dalam Surah Ali Imran ayat 31, yang bermaksud:

“Katakanlah (wahai Muhammad), jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku (Rasulullah SAW), nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

 

Betapa penting dan perlu diberi keutamaan oleh kita semua adalah dengan mengikuti sunnah Nabi dalam segenap hal kehidupan. Ia bukan bermusim, bahkan mesti dan sentiasa beramal dengan sunnahnya.

 

Cinta dan kasih terhadap baginda Nabi SAW akan melahirkan tindakan kita yang beramal dengan sunnahnya dan meninggalkan bid’ah dengan tidak mereka cipta sesuatu amalan dalam urusan agama selain daripada apa yang diperintah. 

 

Hal ini ditegaskan oleh baginda Nabi melalui sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Aisyah, bahawa beliau berkata, suatu ketika Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Barang siapa yang mengada-adakan sesuatu dalam urusan agama kami yang tidak ada padanya, maka ia tertolak.” (HR Bukhari, No. 2697 & Muslim, No. 1718)

 

Demikian tegahan serta ketegasan baginda Nabi SAW terhadap mereka yang suka mengada-adakan sesuatu amalan yang tidak diperintahkan.

 

Sunnah baginda Nabi SAW telah lengkap dan sempurna tanpa perlu penambahan. Segala perbuatan dan amal Nabi telah melengkapi syariat dan menepati titah perintah Allah.

 

Tiadalah satu pun percakapan, perbuatan mahupun akhlak Nabi yang ditunjukkan melainkan ia datang daripada wahyu Allah SWT. Sebagaimana firman-Nya dalam Surah an-Najm ayat 3-4 yang bermaksud:

 

“Dan dia tidak memperkatakan (sesuatu tentang Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri. Segala yang diperkatakannya itu, tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.”

 

Manifestasi cinta terhadap Rasul boleh dizahirkan dengan kita mempelajari sunnah-sunnah Nabi.

 

Apalah gunanya kita mengingati Nabi hanya sekadar mengalunkan selawat penyedap telinga sambil berarak membawa sepanduk tetapi sebaliknya kita semakin jauh dengan sunnahnya. Bahkan sebahagian amalan sunnah pada hari ini dianggap janggal oleh sebahagian masyarakat.

 

Lebih pedih lagi memilukan, ada pihak yang tidak bertanggungjawab cuba mempertikaikan ilmu hadis yang diwarisi oleh para ulama turun-temurun. 

 

Manifestasi cinta kepada Nabi yang sebenar adalah dengan kita mengikuti sunnahnya. Selain itu, kita juga mesti lebih sensitif apabila mendapat atau mendengar sesuatu hadis dengan membuat semakan terlebih dahulu.

 

Ini kerana untuk memastikan supaya tidak berlaku penyelewengan dan pendustaan terhadap baginda Nabi. Dalam sebuah hadis riwayat Muslim, sabda Nabi SAW yang bermaksud:

“Cukuplah seseorang dianggap berdusta jika dia menyampaikan setiap apa yang dia dengar.” (HR Muslim, No. 5)

 

Kita semua cinta dan kasih akan Nabi. Oleh yang demikian, atas rasa cinta ini, kita perlulah berhati-hati dalam menerima dan menyampaikan sesuatu hadis supaya kita tidak tergolong dalam kalangan mereka yang berdusta terhadap Nabi.

 

Bersikap bijaklah dengan memelihara kesahihan hadis. Atas makna manifestasi cinta ini, sunnah diikuti dan bid’ah dijauhi. Semoga Allah merahmati dan mengampuni kita semua.

 

Muhammad Faidhi Azis
Pegawai Masjid dan Guru Takmir JAIPs

[supsystic-social-sharing id='1']

Bonda Nor atau nama sebenarnya Norli binti Madlan adalah anak kelahiran Melaka yang kini menetap di Terengganu. Beliau seorang penulis, novelis, kolumnis majalah, penceramah dan pengasas Kaedah Membaca Ekspres-i.

ARTIKEL BERKAITAN

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia