Anak atau gajet?

Abad ini, gajet telah mendominasi kehidupan manusia. Baik anak muda mahupun golongan orang tua, gajet sudah menjadi keperluan penting bagi mereka. Sememangnya kita tidak dapat menyangkal begitu banyak faedah yang kita ambil melalui penggunaan peranti ini.

 

Walau bagaimanapun, penangan gajet mampu merenggangkan hubungan antara ibu bapa dengan anaknya. Anak tidak lagi mendapat perhatian sepenuhnya, padahal amanah daripada Allah dituntut untuk dijaga dengan sebaiknya. Setiap orang tua akan disoal oleh Allah berkenaan tanggungjawab mereka terhadap anak tersebut.

 

Tidak sedikit saya saksikan para ibu bapa tidak cakna terhadap perkara ini. Sejak dari kecil lagi, si anak dipaparkan perihal gajet tanpa kawalan. Mereka menyangka dengan cara begitu dapat membuat anak diam berjam-jam lamanya. Sementara si ibu dan ayah pun sibuk dengan gajet masing-masing. Allahul musta’an.

 

Padahal semasa anak kecillah memerlukan perhatian yang lebih banyak daripada orang tuanya. Betapa cuainya ibu bapa hari ini. Apa yang anak lihat dan belajar ketika ia kanak-kanak dahulu, itulah yang akan menentukan bagaimana tumbuh besarnya kelak.

 

Kalau ibu bapa mendambakan seorang anak yang rajin beribadah, suka berdamping dengan buku dan belajar, ringan tangan dalam membantu pekerjaan rumah, ibu bapalah yang mesti menjadi orang terawal memberikan contoh-contoh sedemikian kepada anaknya.

 

Sementelahan, Rasulullah pernah bersabda, “Tidaklah seorang anak yang dilahirkan melainkan dalam keadaan fitrah, maka kedua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau musyrik.” (HR Imam Muslim)

 

Ini bermakna, peranan ibu bapalah yang utama dalam membentuk keperibadian anaknya. Jangan bergantung kepada sekolah atau madrasah semata-mata dalam pendidikan anak-anak kita jikalau di rumah sendiri mereka tidak diendahkan.

 

Apabila seorang anak itu diabaikan oleh kedua-dua orang tuanya, berkemungkinan besar ia akan merosakkan kestabilan emosinya.

 

Sebab itu sering kita saksikan terdapat anak yang begitu degil walhal umur baru empat tahun, tidak tahu menghormati orang lain, mengamuk jika dilarang melakukan sesuatu yang kurang elok dan seumpamanya. Tidak terbayang di benak bagaimana fasa dewasanya kelak, mesti memiliki akhlak yang sangat buruk andai tidak dicegah dari awal.

 

Wahai ibu bapa, jangan kerana gajet, anak jadi terlantar. Tidak salah untuk mengikuti perkembangan semasa di media sosial tetapi usahlah berlebihan. Ingatlah amanah yang Allah titipkan buat kamu untuk diperlakukan dengan cermat.

 

Ketika anak-anak kamu masih kecil, kamulah yang ia jadikan sebagai teladan. Kadang mereka enggan mengikuti arahan kamu, bukan sebab keras kepala tetapi apa yang kamu perintahkan itu, kamu sendiri tidak mengerjakannya. Anak lebih cenderung melihat berbanding dari mendengar. 

 

Jikalau hari ini anak kamu lebih banyak menghabiskan masa bersama gajet, itu berpunca daripada diri kamu sebagai ibu bapanya. Berubahlah menjadi orang tua yang berdisiplin. 

 

Kurangkan pemakaian gajet, imarahkan aktiviti yang merangsang perkembangan anak. Rajinlah berbual-bual dengan anak. Peluk dan ciumlah anak anda sekerap mungkin. Belailah mereka dengan penuh kasih sayang.

 

Sekiranya anda mengasuh dan mendidik anak bagaikan menatang minyak yang penuh, insya-Allah itulah simpanan paling bernilai buat anda di akhirat nanti.

 

Rasulullah SAW mengatakan, “Apabila matinya seorang anak Adam itu, maka akan terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang mendoakannya.” [HR Imam Muslim]

[supsystic-social-sharing id='1']

Bonda Nor atau nama sebenarnya Norli binti Madlan adalah anak kelahiran Melaka yang kini menetap di Terengganu. Beliau seorang penulis, novelis, kolumnis majalah, penceramah dan pengasas Kaedah Membaca Ekspres-i.

ARTIKEL BERKAITAN

Sumbangan

Untuk membuat sebarang sumbangan anda dialu-alukan untuk menyumbang secara terus kepada mana-mana institusi IKRAM.

Maaf, anda perlu bayar untuk dapatkan kajian ini. Sila hubungi pihak KADRI untuk info lanjut melalui email [email protected]

Berita Terkini IKRAM

Dapatkan info TERKINI

Langgan berita terkini supaya anda tidak ketinggalan info penting daripada Pertubuhan IKRAM Malaysia